Artikel dan Tips - Image Bali Arsitek & Kontraktor
 
 
   
Loading
 
 

Menciptakan Sistem Child Proofing House Dalam Rumah

Menciptakan Sistem Child Proofing House Dalam Rumah

Salah satu hal yang sering dilupakan orang ketika membangun atau mendirikan rumah adalah factor keamanan terutama untuk anak-anak. Bahkah menurut hasil sebuah penelitian, hampir 70% rumah hunian yang ada di dunia tidak menerapkan sistem keamanan untuk mereka atau sering disebut dengan nama child proofing house. Hal ini tentu saja bisa menimbulkan bahaya yang berakibat pada kecelakaan.

Ada beberapa bagian yang perlu diperhatikan untuk menciptakan sistem child proofing house dalam rumah. Pertama adalah bagian yang ada di pojok dan yang bersifat tajam. Misalnya meja untuk minum kopi. Banyak yang tidak menyadari meja ukuran pendek ini bisa membuat anak mendapat cedera. Demikian pula dengan perabot lainnya seperti lemari, kursi atau dinding yang membentuk sudut lancip. Ada baiknya bagian yang lancip ini dirubah bentuknya menjadi bulat atau oval. Atau bisa juga tempelan dari bahan lain yang bersifat lunak seperti karet.

Yang kedua adalah kunci dan kait. Misalnya obat-obatan yang ditaruh dalam lemari tapi lemari tersebut tidak diberi pengaman berupa kunci. Apalagi lemari tersebut punya ukuran yang pendek dan mudah dijangkau oleh anak-anak. Jika kurang waspada, anak tersebut bisa mengambil obat yang ada di dalam lemari dan menelannya. Jika ini terjadi tentu sangat membahayakan bila obat tersebut khusus untuk orang dewasa saja.

Setiap lemari atau laci yang dipakai untuk menyimpan benda yang berbahaya atau obat-obatan sebaiknya diletakan di tempat khusus dan dilengkapi dengan kunci pengaman. Kemudian kunci tersebut disimpan di tempat tersendiri yang tidak bisa dijangkau oleh anak-anak. Banyak anak yang suka iseng dan kurang memahami bahaya yang muncul akibat perbuatannya sendiri.

Sedangkan bagian yang ketiga yaitu stop kontak. Banyak diantara kita yang hanya menutup stop kontak dengan peralatan seadanya. Meski sudah tertutup namun jika punya anak yang usianya lebih dari tiga tahun, dia sudah bisa melakukan pembongkaran pada penutup tersebut namun dia tidak sadar akan bahaya yang bisa muncul yaitu kesetrum.

Untuk menghindari resiko yang lebih tinggi, sebaiknya stop kontak jika sedang tidak digunakan sebaiknya ditutup dengan alat lain yang lebih kuat dan aman sehingga tidak mudah dibuka atau dibongkar. Apalagi jika ruang tersebut sering digunakan oleh anak-anak untuk bermain namun orang tua tidak bisa mengawasi secara langsung.

Bagian lain yang nomor empat yaitu jendela. Komponen tersebut juga perlu mendapat perhatian ekstra. Penggunaan teralis adalah hal mutlak yang harus dilakukan. Terutama jika posisi jendela berada pada tempat yang rendah dan memakai sistem buka tutup yang ada di samping, tidak di bagian atas. Jendela ini bisa terbuka secara penuh tanpa ada penghalang sama sekali.

Jika anak balita kita melihat sesuatu di luar jendela yang menarik hatinya, dia akan mencoba untuk menjangkau jendela tersebut dan melompatinya. Akibatnya tentu anak tersebut akan jatuh dan bisa menimbulkan luka-luka di tubuhnya. Teralis untuk pengaman yang dipasang juga harus dibuat sedemikian rupa agar tidak mudah dijadikan sebagai media untuk bermain atau memanjat.

Terakhir atau yang kelima adalah dapur terutama bagian yang dipakai untuk meletakan kompor atau alat perapian yang lain. Posisinya harus lebih tinggi sehingga anak tidak mudah menjangkau alat tersebut. Banyak anak kecil yang iseng suka memencet atau memutar-mutar tombol untuk menyalakan api.

Jika orang tua sedang tidak ada di tempat itu tentu bahanya yang muncul jadi lebih tinggi. Selain kebakaran, keselamatan anak bisa terancam. Jika perlu dapur juga dilengkapi dengan pintu dan jika sedang tidak digunakan pintu ditutup dan dikunci.

Sumber gambar : http://www.parentsupportspace.com

 

 
Artikel Lainnya :
 Tips Memilih Furniture dan Asesoris Rumah Penggunaan Batu Susun untuk Bangunan Rumah 
 Desain Gereja di Tanah Karo Kolam Cantik di Dunia 
 Mencari Persewaan Alat Konstruksi dan Bangunan Pagar berbentuk Naga di Bangunan Kelenteng 
 Tips Membuat Desain Pagar Dari Batu Bata Jasa Arsitek sebagai Bagian Investasi Rumah Anda 
 Cara Membuat Taman Tangga Eksterior Mengenal Teknik Desain Gaya Retro 
 Jenis Desain Mebel Antik Bagaimana Menyiapkan Hunian Sehat? 
 Material Rumah yang Baik bagi Kesehatan Dekorasi Kamar Mandi Termewah 
 Mosaic Untuk Memperindah Tampilan Dinding dan Lantai Halte Bus Terunik di Dunia 
 Mengatasi Ventilasi Yang Terlalu Sempit Nuansa Eksotis Khas Bali pada Kolam 
 Memasang dan Memilih Roster Membuat Taman Gaya Tradisonal Bali 
 
Semua Artikel
 
 
Find us on Facebook Rss Feed Follow us on Twitter
Copyright © 2011 - 2014 Image Bali Arsitek dan Kontraktor
Powered by Image Bali International
Protected by Copyscape Online Plagiarism Software
eXTReMe Tracker