Artikel dan Tips - Image Bali Arsitek & Kontraktor
 
 
   
Loading
 
 

Ide Menarik Membuat Ubin Lantai dari Kaca

Ide Menarik Membuat Ubin Lantai dari Kaca

Sebelum ini kita hanya mengetahui jika kaca bisa digunakan untuk jendela, pintu atau hiasan lain seperti kaca patri. Kaca tempel atau air brush. Namun saat ini kita bisa menggunakan kaca untuk membuat lantai. Untuk di Indonesia, saat ini lantai kaca lebh sering diaplikasikan pada kantor, hotel atau tempat umum lainnya. Meski begitu bukan berarti ruang yang ada di dalam rumah tidak bisa menggunakan lantai yang terbuat dari bahan kaca.

Namun sebaiknya ide menarik membuat ubin lantai dari kaca ini hanya diaplikasikan pada ruang-ruang tertentu saja, yang mudah dilihat atau dinikmati oleh banyak orang. Misalnya ruang tamu, ruang keluarga atau teras maupun ruang lain dengan tujuan untuk menghadirkan kesan yang dramatis atau eksotis. Karena kaca ini bisa memantulkan cahaya sesuai dengan sinar lampu yang digunakan serta warna dari kaca itu sendiri. Jika semua ruang diberi lantai kaca, tentu hasilnya justru tidak bagus terutama jika dipandang dari sudut estetika.

Untuk menghasilkan tampilan yang sempurna dan mampu menciptakan sistem yang aman dan nyaman, ada beberapa hal yang harus diperhatikan. Pertama pilihlah jenis kaca yang tidak licin sebab jika digunakan untuk berjalan akan mengurangi atau menghilangkan resiko terjadinya kaki terpeleset. Kemudian hindari penggunaan kaca yang mirror yang warnanya bening karena akan mengurangi privacy dan bisa memantulkan cahaya yang menyilaukan mata.

Ukuran ketebalan kaca juga harus diperhitungkan karena kekuatan kaca ketika harus menahan beban kalah kuat jika dibanding dengan lantai lain seperti keramik atau marmer. Selain itu untuk menghindari terjadinya resiko kaca pecah, selain harus tebal kaca tersebut juga memakai ukuran yang lebih kecil.

Kaca yang digunakan untuk membuat lantai ada dua jenis. Yang pertama yaitu kaca yang diberi lapisan atau sering disebut dengan laminated glasses. Kelebihan dari bahan ini adalah jika ada yang pecah, pecahan tersebut tidak akan terlepas namun tetap melekat pada perekatnya.

Bahan perekat yang dinamakan polyvynil buttyral atau PVB ini terletak di antara susunan dua kaca atau lebih. Karena punya sifat yang lebih kuat dan tidak mudah lepas inilah ketika ada kaca yang pecah atau retak akan membentuk suatu tampilan seperti jaring binatang laba-laba

Jenis kaca yang kedua dinamakan lantai glassblock. Lantai jenis ini setelah dipasang kemudian dilapisi dengan adonan semacam pasir yang dinamakan sandblasted finsish. Sistem pelapisannya adalah dengan cara disemprotkan. Tujuan dari penyemprotan ini yaitu untuk mengurangi efek licin pada lantai serta efek pantulan cahaya yang muncul.

Hal lain yang juga perlu mendapat perhatian adalah proses pemasangannya. Berbeda dengan pemasangan lantai keramik dan marmer atau bahan yang lain. Lantai kaca harus menggunakan kerangka yang terbuat dari pelat besi, stainless steel atau alumunium. Kemudian di setiap pinggir kerangka tersebut diberi lapisan karet. Fungsinya adalah untuk meredam atau menahan getaran yang timbul sehingga kaca tidak menyentuh langsung pada kerangka. Jadi resiko terjadinya kaca pecah bisa dihindari dengan lebih maksimal.

Kemudian untuk perawatan, sebenarnya tidak begitu sulit untuk dilakukan. Yang paling penting adalah lantai tersebut rajin dibersihkan menggunakan lap yang lembut dengan cara digosokan. Penggunaan bahan penghilang cat, sabun detergen atau cairan lain yang punya kandungan kimia cukup tinggi harus dihindari karena bisa mengakibatkan hilangnya lapisan.

Permasalahan yang sering timbul dari lantai kaca adalah munculnya embun di bagian dalam lantai. Untuk mengatasi masalah ini kita bisa menggunakan cairan anti kabut atau embun yang biasanya digunakan untuk kaca mobil atau kaca mata renang.

Sumber gambar : http://glassfloor.org

 

 
Artikel Lainnya :
 Condotel – Investasi Properti Bangunan Yang Sangat Menguntungkan Merawat Dinding Berdasarkan Jenisnya 
 Rumah Panggung Anti Gempa Dari Kayu Melakukan Renovasi Berdasarkan Usia Bangunan 
 Merawat Pagar Hidup Raja Ampat - Papua, Prospek Eco-Tourism Masa Depan 
 Rumah Berbentuk Huruf ‘V’ Terbalik Gabungan Mewah dan Etnik Tempat Tidur Bambu Dari Bali 
 Mengenal Jenis-jenis Jendela Jenis-jenis Tanah Kavling 
 Desain Geraja yang Megah di kota Medan Sumatera Utara Mendesain Ruang Gaya Georgian 
 Gaya Arsitektur Keraton Sumenep Desain Fasad Bangunan Bernilai Seni 
 Mengenal Arsitektur Tradisional Rumah Jawa Keuntungan Menggunakan Batu Bata Untuk Membangun Rumah 
 Mendesain Ruang Bergaya Benteng (Castle) Interior Ruang Upacara di Istana Merdeka 
 Kenalilah Beberapa Penyebab Kebocoran Pada Atap Rumah Jenis Tanaman Untuk Menutup Tanah 
 
Semua Artikel
 
 
Find us on Facebook Rss Feed Follow us on Twitter
Copyright © 2011 - 2014 Image Bali Arsitek dan Kontraktor
Powered by Image Bali International
Protected by Copyscape Online Plagiarism Software
eXTReMe Tracker