Artikel dan Tips - Image Bali Arsitek & Kontraktor
 
 
   
Loading
 
 

Menggunakan Kain Etnik Untuk Hiasan Interior

Menggunakan Kain Etnik Untuk Hiasan Interior

Banyak jenis element yang bisa digunakan untuk membuat hiasan ruang dan interior. Salah satunya adalah kain tradisonal atau etnik. Di Indonesia sendiri, banyak aneka jenis kain tradisional yang bisa dipakai untuk memperindah dan mempercantik tampilan ruang. Dari Bali dan Sumba ada tenun ikat, kemudian dari Jawa ada kain batik.

Sementara di daerah Sumatera terkenal dengan kain songketnya. Sedangkan untuk Kalimantan punya tenun Sambas. Demikian pula dengan daerah lain yang masing-masing punya ciri khas dan keistimewaan tersendiri. Sedangkan untuk luar negeri banyak kain tradisional yang juga terkenal hingga tingkat internasional. Misalnya kain sari dari India, tenun sutera dari China dan sebagainya.

Jenis perabot atau furniture yang bisa diaplikasikan dengan kain etnik cukup banyak jenisnya. Misalnya untuk meja. Saat ini banyak sekali jenis kain penutup meja atau taplak yang terbuat dari kain etnik. Kain tenun Sumba yang bentuknya kecil dan memanjang bisa dipakai untuk menutup meja. Kesan akrab dan segar akan muncul dari warna kain tenun yang didominasi oleh warna cokat. Sebaiknya meja yang digunakan menggunakan warna yang lebih terang. Dan selain kain tenun, kain batik juga banyak yang menggunakannya.

Selain untuk penutup meja, kain tenun ikat juga bisa dipakai untuk menghias dinding. Bentuk desainnya yang unik serta warnanya yang sangat khas bisa menghadirkan nuansa alami dan natural. Gunakan kain tersebut dengan cara memajangnya pada tembok tanpa menggunakan bingkai atau pigura. Bagian pinggir yang merupakan sisa benang yang tidak ditenun akan menjadi pigura alami yang akan menambah nilai estetika tampilan ruang dan tenun ikat itu sendiri.

Untuk hiasan kursi bisa menggunakan kain batik yang pakai sebagai sarung atau penutup bantal duduk. Saat ini warna batik tidak hanya didominasi oleh cokat gelap saja. Namun warna lain yang lebih cerah bisa dipilih dan disesuaikan dengan warna kursi dan meja.

Kemudian untuk korden atau penutup jendela, bisa menggunakan kain songket yang berasal dari Sumatera. Kain songket ini biasanya menggunakan warna-warna yang lebih cerah misalnya kuning atau merah. Sehingga dengan menggunakan kain etnik jenis ini akan menghadirkan suasana yang lebih terang dan lapang.
Untuk partisi atau penyekat ruang, tenun ikat, tenun dari Maluku dan kain batik sangat cocok digunakan. Agar karakter etniknya makin kuat gunakan kerangka dari bahan kayu tanpa diberi warna atau dipelitur saja. Jika menggunakan kerangka dari besi berilah warna coklat tua, merah tembaga, kuning emas atau hitam.

Hiasan interior lain yang bisa menggunakan kain tradisional dan etnik untuk hiasan ruang adalah kap tutup lampu. Baik lampu gantung, lampu dinding maupun standing lamp bisa menggunakan kain jenis tradisional untuk mempercantik tampilannya. Agar tidak merusak efek cahaya yang muncul sebaiknya kain ini dipakai sebagai ornament saja yang diletakan pada bagian tertentu saja. Sedangkan kain penutup utamanya tetap menggunakan kain polos biasa.

Kain tenun yang berasal dari bali dan sering disebut dengan sarung juga sangat bagus untuk menciptakan tatanan ruang yang lebih mewah dan elegan. Warna sarung yang cerah banyak digunakan untuk hiasan dinding dan penyekat ruangan. Benang emas yang memunculkan warna germerlap dan membentuk pola-pola tertentu akan menambah nilai keindahan.

Jenis ornament lain yang juga sering menggunakan kain Bali adalah kipas hias yang berukuran besar dan dipasang pada dinding sebagai hiasan. Kain yang digunakan biasanya polos namun diberi lukisan tradisional seperti penari Bali atau lukisan yang menggambarkan upacara adat yang sering dilakukan oleh masyarakat.

Sumber gambar : http://www.balidiscovery.com

 
Artikel Lainnya :
 Gazebo Bali di Atas Kolam Bangunan Museum Paling Istimewa 
 Arsitektur Rumah Batu Bata yang Mengagumkan Memilih dan Menggunakan Keramik Corak 
 Desain Rumah Kayu yang Unik di Taman Mekarsari Bogor Lampu Dinding Bergaya Gunungan Jawa Untuk Hiasan Interior 
 Kelebihan Wallpaper Dibanding Cat Dinding Rumah Bundar Dari Kayu 
 Menerapkan Konsep Atap Joglo Agar Nat Menjadi Kuat dan Tahan Lama 
 Harga Tanah Bali Meroket, Beli Sekarang atau Tidak Sama Sekali Pagar berbentuk Naga di Bangunan Kelenteng 
 Ide Menarik Membuat Hiasan Interior dari Kardus Bekas Rumah Kereta Kuda 
 Mengganti Lantai Keramik Dengan Konsep Tile on Tile Mengenal Arsitektur Tradisional Rumah Jawa 
 Tips Membangun Rumah Kost Murah Tips Membeli Rumah dari Developer Rumah 
 Menata Ruang Tidur Bernuansa Etnik Memasang Keramik Kamar Mandi 
 
Semua Artikel
 
 
Find us on Facebook Rss Feed Follow us on Twitter
Copyright © 2011 - 2014 Image Bali Arsitek dan Kontraktor
Powered by Image Bali International
Protected by Copyscape Online Plagiarism Software
eXTReMe Tracker